RSS
 

Kubah di Tengah Sawah

17 Nov

 

Tarikh: 4 hingga 7 November 2013

Lokasi: Banda Aceh – Aceh Besar – Seulimeum – Sigli – Beureuneun

 

Episod 1: Tanggal 04 November (Isnin)
Dari Kuala Lumpur ke Banda Aceh dan Aceh Besar

 

IMG_4145


Seperti kebiasaan, lokasi pertama kunjungan sebaik menjejakkan kaki ke Tanah Rencong, adalah menuju ke Dayah Nurul Huda di Blang Bintang, Aceh Besar. Hadirnya saya ke sini bertujuan untuk menyampaikan sumbangan kewangan, pakaian dan barangan keperluan daripada saudara mara dan kenalan yang mengirimkan pesan. Dayah ini menempatkan lebih 200 anak-anak yatim dan fakir miskin. Jumlah anak-anak yang bermastautin di sini melebih sekali ganda berbanding kunjungan terdahulu.

 

IMG_4150


Ayahanda (Kiri) dan Tgk. Darmansyah selaku Pengasas Dayah Nurul Huda (Kanan) berbual santai di ruang dalam musalla (tempat solat pelajar perempuan). Dahulunya ruang ini menjadi tempat solat berjemaah bagi pelajar lelaki dan perempuan. Namun, apabila jumlah isi Dayah bertambah, maka ruang solat pelajar lelaki berpindah ke bangunan baru yang siap dibina.

 

aceh 1

 Berfoto kenangan sebelum saya dan ahli keluarga beredar dari perkarangan Dayah Nurul Huda.

 

aceh 2


Lokasi kunjungan berikutnya, singgah bersolat zuhur / jamak taqdim di Masjid Indrapuri (1270) di Aceh Besar. Sebelum berangkat ke Banda Aceh, telah saya susun jadual perjalanan agar kami tiba pada waktu solat zuhur di masjid bersejarah ini.

 

aceh 3


Selepas check in di Siwah Hotel, saya dan ahli keluarga menikmati makan tengah hari di Warung Cecep. Warung bersetentang Sulthan Hotel ini menjadi tempat utama persinggahan apabila menjejakkan kaki di Banda Aceh. Bakso yang paling enak~ sekali cuba pasti mahu menikmati keenakan rasanya sekali lagi dan lagi. Bebola dagingnya diadun sendiri oleh pemilik warung yang pernah menjadi tukang masak di salah sebuah hotel di Pulau Pinang. Beliau kemudiannya menjadi pengusaha bakso di tanah kelahiran sendiri. Bukti penangan rasanya~ sempat saya tapau 2 bungkus (sebungkus untuk adinda yang memesan dan sebungkus  untuk saya) pada hari terakhir berada di Banda Aceh.

 

aceh 4


Dari Warung Cecep beralih ke Masjid Rahmatullah di Lampuuk. 

 

IMG_4171


Saudara Jiwa Wilda (Kiri) dan Ihsan (Kanan)~ 2 orang pemandu yang membawa 9 ahli keluarga termasuk pasangan suami isteri yang merupakan kenalan ayahanda dan bonda. 

 

IMG_4183


Menjamu selera air kelapa limau ais dan ikan bakar di Pantai Lampuuk. Ikan bakar yang paling enak dek adunan sambalnya yang secukup rasa.

 

aceh 11


Pemandangan di luar perkarangan Masjid Raya Baiturrahman. Kedudukan masjid ini hanya sekitar 5 ke 10 minit jika berjalan kaki dari arah penginapan kami.

 

aceh 8


Ruang dalam Masjid Raya Baiturrahman. Kunjungan tanggal 04 November 2013 berakhir di sini sebelum menyusul Episod 2, tanggal 05 November hari berikutnya~ 01 Muharram 1435 H

 

 

Episod 2: Tanggal 05 November (Selasa) / 01 Muharram 1435 H
Dari Banda Aceh ke Seulimeum, Sigli dan Beureuneun

 

IMG_4191


Singgah mengisi angin tayar kenderaan Avanza sewaan di Seulimeum, Aceh Besar sebelum meneruskan perjalanan menghala ke Sigli dan Bereuneun.

 

IMG_4199


Menjejak rumah adat khas Acheh di Seulimeum, Aceh Besar. Turut serta dalam siri perjalanan pada kali ini adalah adinda Nurul Idayu dan suaminya. Lihatlah ketinggian tiang rumah Acheh yang melebihi paras kepala dan mencecah ketinggian 2 meter. Usia rumah ini melebihi 100 tahun menurut pemilik rumahnya.

 

aceh 5


Lesung kaki atau dikenal sebagai “jeungki” iaitu alat tumbuk padi tradisional aceh (info diperoleh daripada Saudara Jamal melalui komen di laman facebook Akal Sari). Lesung kaki atau jeungki ini ditemukan di bawah rumah adat khas Acheh yang dikunjungi (foto tertera di atas).

 

IMG_4200


Rumah adat khas Acheh yang berdekatan turut ditemukan.  Rumah ini tidak berpenghuni sewaktu kunjungan kami.

 

IMG_4205


Bonda Aini berfoto di sisi celung kayu. Menurut bonda, semasa zaman kanak-kanak, kayu api diambil dari hutan dan dijunjung di atas kepala sebelum disusun dalam celung di bawah rumah. Istilah celung buat pertama kali saya ketahui apabila dimaklumkan oleh bonda semasa foto ini dirakamkan.

 

aceh 6


Foto memaparkan binaan Masjid Jamek Baitul Muttaqin di Saree, Seulawah. Dua buah kenderaan Avanza diparkir bersetentang binaan masjid ini sewaktu kami singgah membeli kerepek. Saree terkenal dengan jualan kerepek dalam wilayah Acheh.

 

IMG_4212


Perjalanan diteruskan ke Kota Sigli dan Beureuneun di Pidie. Jalan ini adalah laluan yang sama menuju ke Medan. Jarak perjalanan dari Banda Aceh ke Kota Medan sekitar 9 hingga 10 jam menaiki kenderaan.

 

IMG_4222


Menjejak rumah adat khas Acheh di Keumala, Pidie. Laluan di kemukiman Keumala ini pernah saya lalui pada tanggal 01 Oktober 2009 dalam Jejak Mihrab Acheh: Siri 2. Pada kali ini, laluan ini ditelusuri buat kedua kalinya menemukan saya dengan rumah adat yang tidak terawat. Rumah adat sebegini banyak ditemukan di Reubee berbanding lokasi lainnya.

 

IMG_4223


Makan tengah hari di Warung Semangat Baru yang terletak di Jalan Tangse – Beureuneun, Kota Bakti.

 

aceh 9


Tidak jauh dari arah warung makan, kelihatan tiga anak muda di gerai Raja Molen sedang membuat pisang molen iaitu sejenis kuih tepung rangup berintikan pisang. Sebelum menaiki kenderaan, kami singgah seketika di sini untuk membeli kudapan petang.

 

aceh 7


Singgah bersolat di Masjid Istiqamah, Kota Bakti. Selesai bersolat, kami singgah di gerai menjual kerepek melinjau di Beureuneun sebelum berpatah semula ke arah Banda Aceh.

 

IMG_4232


Menikmati minum petang di warung air tebu di Seulimeum. Kami beristirehat sekitar 20 minit sebelum meneruskan perjalanan pulang ke Banda Aceh.

 

aceh 13


Mentari jingga di kala ghurub tiba…bumantara di jiwa~
Pantai Ulee Lheue lokasi terakhir kunjungan. Sempat beriadah mengayuh itik selama 30 minit sebelum beredar dari pesisir pantai.

 

aceh 14


Makan malam sekadarnya di Gerai Roti Bakar Khas Bandung di Neuseu, Banda Aceh.  Tiada kerusi meja di sediakan, jadi roti bakarnya dibungkus dan dijamah dalam kenderaan.  Avanza yang membawa ayahanda, bonda dan teman tidak turut serta dek masih kekenyangan. Mereka lebih awal berlabuh di kamar peraduan.

 

aceh 12


Lokasi penutup pada tanggal 5 November 2013 adalah di Dayah Nurul Huda. Bertandang semula ke lokasi sama seperti lokasi pertama di awal pembuka cerita. Hadir buat kali kedua pada hari berikutnya dek menghantar barang kiriman daripada kakanda sulung dan hadiah daripada saya sendiri. Menguruskan serahan sumbangan kewangan, pakaian, beras dan barangan dapur lainnya sehingga terlepas pandang menyerahkan kiriman hadiah kepada pengasas Dayah Nurul Huda dan isterinya. Walau pun perlu melalui 30 minit perjalanan dari lokasi penginapan, namun saya hadir jua kerana mengenangkan amanah kakanda selain tidak mahu rasa ralat bersarang di jiwa.

 

Episod 3: Tanggal 06 November (Rabu)
Banda Aceh dan Aceh Besar

 IMG_4241

Kunjungan pertama pada hari ketiga adalah lokasi monumen Bot Lampulo sebelum menikmati pemandangan di Jeti Lampulo.

 

IMG_4268


Ayahanda (berbaju hijau) dan bonda (bertudung merah jambu) serta pasangan kenalan mereka di jeti Lampulo. Lokasi berikutnya menuju ke Pasar Acheh. Namun tidak sempat saya rakamkan foto sepanjang berada di luar perkarangan atau di ruang dalam bangunan Pasar Acheh
.

 

aceh 15


Lokasi berikutnya menuju ke Kapal PLTD Apung. Sambil beberapa ahli keluarga meninjau lokasi kapal, saya bersama ayahanda dan bonda berkongsi kisah tentang bot tersadai atas rumah di Lampulo. Asyik mendengar Saudara Mujiburrizal mengimbas kembali saat tsunami melanda semasa berada di Warung Ummy. Beliaulah orang yang menarik 54 orang yang naik ke atas bot yang berlabuh atas bumbung rumah di Desa Lampulo.

 

aceh 16


Rumah Srikandi Acheh~ Cut Nyak Dien

 

aceh 17


Sebuah kubah di bawa arus tsunami lalu terdampar di sawah. Kubah ini dibawa arus tsunami sekitar 2.5 km dari Desa Lam Teungoh ke Desa Gurah di Peukan Bada ini.

 

IMG_4274

Solat zuhur di Masjid Teuku Umar

 

aceh 18


Rumah Adat Khas Acheh di Muzium Banda Aceh

 

aceh 19


Ayahanda di Makam Sultan Iskandar Muda

 

IMG_4302

Dari Warkop Jasa Ayah Solong di Ulee Kareng membawa ke sebuah Masjid tua (lupa saya catatkan namanya, namun akan dikenalpasti kemudiannya). Di sini saya menemukan mimbar dan mihrab berkembar bergunungan berusia lebih 100 tahun dengan pahatan lambang bulan sabit di puncak gunungan. Masjid tua ini tiada dalam jadual persinggahan, namun hadirnya saya di sini tidak terduga atas perancangan yang Maha Berkuasa. Walaupun penulisan ilmiah telah disempurnakan, namun saya masih meneruskan jejak pencarian subjek kajian mihrab dan mimbar serta khazanah warisan lainnya jika berkesempatan melakukannya di lapangan.

 

aceh 20


Sebelum pulang ke hotel penginapan, saya sempat bertemu dengan Pn Laila Abd Jalil, penulis buku Arsitektur Masjid Kuno di Aceh. Buku terbitan Bandar Publishing ini adalah hasil kajian ilmiah beliau semasa menjalankan penelitan ijazah sarjana (MA) dalam bidang seni bina. Beliau adalah antara teman sealiran yang sering saya rujuki semasa menjalankan penyelidikan mihrab dan mimbar di cakupan wilayah Acheh. Pertemuan dengan Pn. Laila adalah penutup kepada siri perjalanan hari ketiga ini.

 

Episod 4: Tanggal 07 November (Khamis)
Banda Aceh

 

Aktiviti santai sekitar jantung kota Banda Aceh sebelum bertolak pulang sekitar jam 5 petang…

 

Catatan Sebuah Diari Harian

30 Oct

 

Assalam pembuka kalam…

Lama benar rasanya tidak mengemaskini laman persinggahan. Jika tidak salah catatan terakhir diabadikan perkongsiannya sekitar bulan Julai yang lalu. Banyak bahan yang ingin dikongsikan, namun kekangan waktu menjadi halangan (sekadar alasan…buat melapik hujah sandaran).

Jam di dinding menghampiri 5 pagi, keinginan menulis hadir membuak-buak pula seawal pagi tanggal 30 Oktober ini. Ini bukan bicara ilmiah, sekadar santai buat mukadimah. Moga menjadi pendorong tuan empunya laman sanggar agar menggerakkan jari jemari memetik papan kekunci~ meneruskan catatan serba ringkas. Hadirlah wahai semangat yang semakin pudar, semoga sentiasa mekar. Catatan Sebuah Diari Harian serba ringkas buat paparan di laman persinggahan daku sajikan…

 

CATATAN HARIAN 2009

 

IMG_4132

Kulit Hadapan

 

IMG_4129

Halaman Dalam

 

Tahun 2009 sebuah diari harian dihasilkan sendiri tanpa menggunakan diari subsidi. Sejumlah kertas putih bersaiz A4 dijilid. Diari sebegini difikirkan sesuai mencatatkan apa jua tugasan harian dan perbincangan. Ruang permukaan lembaran yang luas memudahkan daku menzahirkan apa jua aktiviti yang dilakukan seharian. Kecenderungan membuat catatan peribadi dalam sebuah diari sebenarnya telah dimulai sejak di bangku sekolah rendah lagi. Malah, permukaan resit-resit kenderaan awam antaranya seperti bas, teksi dan kapal terbang, resit belian barangan, tisu dan sebagainya turut menjadi bahan untuk mencatatkan segala ilham yang hadir di kotak fikir. Gamaknya mengikut acuan ayahanda dan bonda yang turut memiliki diari tahunan untuk mencatatkan aktiviti seharian yang masih diteruskan sehingga kini. Namun, perbezaan diari terdahulu dengan diari 2009 ini~ catatan harian dihasilkan secara lebih tersusun mengikut kronologi masa agar tidak terlepas pandang segala aktiviti yang dirancang.

 

 _________________________________________________________________________________________________


CATATAN HARIAN 2010

 

IMG_4141

Kulit Hadapan

 

IMG_4134

Halaman Dalam

 

Diari tahun 2010, semakin kecil ruang catatan seperti paparan. Diari subsidi yang diberi bapa saudara dari sebelah bonda yang daku panggil Asyu Noli. Selain catatan peribadi, diari harian ini turut memuatkan sejumlah lakaran beserta ukuran mihrab dan mimbar kajian semasa daku berada di lapangan.

 

 _________________________________________________________________________________________________


CATATAN HARIAN 2011

 

IMG_4137

Kulit Hadapan

 

IMG_4136

Halaman Dalam

 

Diari harian 2011 berkulit hitam dengan pembahagian 3 ruang catatan di setiap halaman dalam. Diari ini bukan diari subsidi seperti dua tahun sebelumnya, tetapi dibeli sendiri.

 

_________________________________________________________________________________________________

CATATAN HARIAN 2012

 

IMG_4139

Kulit Hadapan

 

IMG_4135

Halaman Dalam

 

Diari harian 2012 dengan pembahagian 3 ruang catatan di setiap halaman dalam~ sama seperti diari tahun sebelumnya. Diari subsidi dengan kemasan ikatan gelung besi agar lembaran kertas tidak terlerai lalu tercerai isi.

 _________________________________________________________________________________________________


CATATAN HARIAN 2013

 

IMG_4138

Kulit Hadapan

 

IMG_4143

Halaman Dalam

 

Diari tahun ini…sebuah catatan yang perlu sentiasa dikemaskini dari semasa ke semasa.  Catatan melangkah ke bulan November mencatatkan jejak ke wilayah Acheh pada minggu pertama. Minggu terakhir pula ke Langkawi melalui program Biro Tatanegara. 

Catatan Sebuah Diari Harian yang serba ringkas namun bermakna. Kecenderungan menulis sejak dari dahulu, kini dan hari-hari berikutnya. Jika di alam realiti, diari dan pena peneman setia manakala di alam maya pula, laman sanggar ini menjadi persinggahan buat merakam segala kisah atau sekadar berlipur lara. 

Buat tetamu yang singgah menjengah secara intai-intai atau istiqamah~ Sekian sahaja penulisan santai daku kongsikan.

Buat ahli keluarga yang amat jarang bertandang~ Bila daku sudah tiada lagi di dunia, diari 5 tahun ini terakam segala cerita agar kalian mengerti cara tuan empunya sanggar ini menyusun rutin harian dan jadual kerja~ Hamba Allah yang amat sederhana, namun rumit memahami isi hatinya…

 

Majlis Perkongsian Ilmu Bersama Misi AMAN Palestin

31 Jul

 

Tarikh: 5 Julai 2013 (Jumaat)

Lokasi: Bahagian Pembangunan Kurikulum, KPM

 

Sekitar jam 2 petang pada 5 Julai (Jumaat) yang lalu,  pihak AMAN Palestin telah hadir ke Bahagian Pembangunan Kurikulum (BPK) di KPM bagi berkongsi maklumat tentang misi AMAN Palestin. ”Majlis Perkongsian Ilmu Bersama Misi Aman Palestin” ini adalah anjuran Puspanita BPK bertujuan memberi gambaran yang jelas terhadap pergolakan  rakyat Palestin dengan harapan agar hadirin yang hadir dapat menghayati perjuangan menegakkan hak asasi manusia.

Tanpa perlu berbicara panjang, maka saya sajikan kepada khalayak pembaca sejumlah foto yang telah dirakam melalui paparan slide pada masa sesi perkongsian ilmu berlangsung. Foto iringan yang bakal anda saksikan nanti adalah atas ihsan pihak AMAN Palestin yang memberi keizinan kepada saya untuk dikongsikan dalam laman sanggar jejakmihrabmimbar.com. Mudah-mudahan intipati yang diperolehi dalam paparan serba ringkas ini dapat dijadikan iktibar dan renungan umat Islam khususnya.

 

IMG_3097

Puan Hashimah Salleh selaku pengasas AMAN Palestin memberikan penerangan tentang misi AMAN Palestin kepada kami semua.

  

IMG_3098

Pergolakan di bumi Palestin angkara rebutan

  

IMG_3102

Kedudukan Palestin sebagai jantung dunia, jantung hati umat Islam sedunia

  

IMG_3101

Jarak kedudukan di antara al Aqsa dengan Gaza

  

IMG_3104

Laluan dari Baitul Maqdis ke Masjid al Aqsa

  

IMG_3111

The Centre of the world

  

IMG_3116

Masjid al Aqsa dibangunkan empat puluh tahun setelah Masjidil Haram dibina.

  

IMG_3120

Dataran Buraq ~ Dikisahkan bahawa, Buraq tunggangan Rasulullah S.A.W semasa Isra’ Mikraj, pernah ditambat di tembok ini. Tempat ini juga pernah digunakan oleh para Nabi Allah lainnya menambat haiwan tunggangan yang dibawa bersama semasa singgah di al Aqsa. 

  

IMG_3129

Sila baca maklumat tertera berdasarkan Firman Allah dalam surah Al Isra: 1

  

IMG_3135

Perbandingan pahala bersolat di Baitul Maqdis dan pahala bersolat di Masjidil Haram.

  

IMG_3129

Palestin Bumi yang diberkati…

  

IMG_3156

Pembebasan Baitul Maqdis oleh Salahudin Al Ayubi sebagai tokoh pejuang Islam pada 2 Oktober 1187 / 27 Rejab 583 H.

 

IMG_3154

“Siapa yang menguasai Palestin, dia menguasai dunia”

 

IMG_3155

Binaan kubu Salahudin Al Ayubi

 

IMG_3163

Tembok konkrit dan kawat ~ tembok pemisah umat

 

IMG_3165

Derita dan air mata di sebalik tembok pemisah

 

IMG_3282

Sekian sahaja perkongsian catatan beserta sejumlah foto paparan. Terima kasih yang tidak terhingga kepada pihak AMAN Palestin yang memberi keizinan untuk saya menampilkan foto yang dirakamkan melalui paparan slide semasa sesi perkongsian ilmu dijalankan. Foto kenangan bersama teman-teman di akhir program saya abadikan sebagai penutup tirai catatan.

___________________________________________________________________________________

Bagi anda yang berhajat memberi sumbangan kepada saudara seIslam di Bumi Palestin,
wang sumbangan boleh disalurkan ke akaun berikut:

Bank Islam: 12029010047880
Bank Muamalat: 12070005133717
Maybank: 562263010787

Sebarang pertanyaan boleh berhubung melalui:

Talian: +603 8926 7019 / Fax: +603 8925 9963 (Bandar Baru Bangi)
Talian: +603 6142 2702 / Fax: +603 6142 2702 (Kota Damansara)
E mel: amanpalestin@yahoo.com
Laman Sesawang:
www.amanpalestin.net

 

 

Pembungkusan Rock Bun

21 Jun

 

Himpunan foto rakaman menampilkan ilham pembungkusan yang telah dihasilkan sempena meraikan resepsi perkahwinan adinda saya iaitu Nurul Idayu binti Abd Arif dan pasangannya Fareez pada tanggal 1 Jun yang lalu.  Sejumlah 750 biji rock bun yang bersaiz sebesar tapak tangan perlu dibungkus kemas sebelum dihias dengan aksesori tambahan. Jenuh rasanya nak menyiapkan pembungkusan. Mujur tugasan menyiapkan pembungkusan turut dibantu oleh tangan kerabat terdekat yang ringan tulang memberikan bantuan.

 

IMG_2840

Rock bun bersaiz tapak tangan ini ditempah dari kedai kek Yommie Bakery. Pemberian buah tangan buat tetamu dewasa, manakala kanak-kanak pula diberi bungkusan berisi gula-gula.

 

IMG_2842

Kertas pembungkusan berwarna putih menjadi pilihan. Setiap satu permukaan kertas pembungkusan dilekatkan dengan kertas bercetak nama dan tarikh mempelai disatukan.

 

IMG_2843

Setelah semua kertas bercetak dilekat kemas pada pembungkusan, maka rock bun pun diisi ke dalam kertas pembungkusan. Seterusnya, bahagian atas pembungkusan dilipat ke belakang.

 

IMG_2844

Kertas berkerawang menjadi pilihan yang berfungsi sebagai kemasan pada bahagian atas pembungkusan. Langkah berikutnya, gunakan alat penebuk untuk membuat 2 tebukan bagi ikatan reben organza.

 

IMG_2847

Hasil akhir

 

IMG_2851

Simpan semula pembungkusan yang telah disiapkan, seterusnya diisi ke dalam kotak sebelum dibawa ke dewan perkahwinan. 

 
No Comments

Posted in Galeri

 

Sepetang di Pasar Sinsuran

20 Jun

 

Tarikh : 9 Mei 2013
Lokasi : Pasar Sinsuran

 

Perjalanan yang telah dilalui lebih sebulan ditampilkan dalam sebuah catatan. Rakaman foto ikan segar menjadi pilihan setelah melalui proses saringan. Tanpa perlu berceloteh panjang, saya sajikan sejumlah foto paparan beserta keterangan. Sepetang di Pasar Sinsuran buat perkongsian dengan tetamu sekalian.

 

 

IMG_2697

Melangkah santai di celahan Pasar Sinsuran

 

IMG_2694

Cili, limau, halia~ mahu pilih yang mana?

 

IMG_2709

Deretan bot nelayan di tebing Pasar Sinsuran

 

IMG_2719

Segar

 

IMG_2724

Udang kara panjang sehasta

 

IMG_2721

Bagai terkulai

 

IMG_2726

Kerapu merah pilihan juadah

 

IMG_2731

Dari dalam peti~ Bersedia untuk dijadikan sajian mengikut citarasa pembeli

 

IMG_2729

Warna ikan bayan biru kehijauan mengundang perhatian

 

IMG_2737

Senyuman terakhir si ikan sebelum isi bercerai dari badan.
Akhirnya yang tinggal hanyalah tulang, barisan gigi beserta rahang

 

~ Sekian catatan santai buat perkongsian ~