RSS
 

Siak Sri Indrapura: Hari ke-3

25 Dec

 

Tarikh: 01 April 2014
Lokasi: Siak Sri Indrapura

 

Catatan “ Siak Sri Indrapura: Hari ke-3″ ini adalah kesinambungan daripada rentetan dalam catatan “Rokan Hulu: Hari ke-2″ yang dikongsikan beberapa bulan lalu. Catatan yang tertangguh sekian lama, akhirnya muncul jua. Saya anggap catatan ini sebagai penutup tirai tahun 2014 sebelum tahun 2015 menjelma.

Semangat menyambung catatan yang tergendala akhirnya tiba jua. Para di atas yang saya anggap sebagai penutup tirai 2014 hanya memaparkan sejumlah foto rakaman tanpa sempat saya sempurnakan catatannya. Para kedua ini pula adalah pelengkap mukadimah para pertama sebelum anda semua dibawa menelusuri perjalanan di alam maya. Perjalanan ke Siak Sri Indrapura serba ringkas saya tampilkan buat perkongsian.

 

IMG_4662

Perjalanan dari arah hotel penginapan di Pekan Baru menuju ke Siak ditempuhi sekitar 3 jam. Jambatan ini adalah laluan penghubung di antara daerah-daerah lain dalam batasan wilayah Riau dengan daerah Siak Sri Indrapura. Sebelum pembinaan jambatan, feri dan bot digunakan sebagai pengangkutan menuju ke seberang daerah Siak.

 

IMG_4670

Sekitar jam 12.00 saya dan keluarga tiba di pekan Siak. Lokasi pertama kunjungan adalah Kompleks Makam Koto Tinggi. Nama kompleks makam ini terus mengingatkan saya tentang nama daerah Kota Tinggi di Johor. Jika Koto Tinggi, Siak terletak di jalur Pelabuhan Tanjung Buton, Kota Tinggi di Johor pula kedudukannya di laluan Sungai Johor. Pelabuhan Tanjung Buton di Siak adalah merupakan pintu maritim memasuki daerah Pekansikawan (Pekan Baru, Kampar, Siak dan Pelalawan).

 

IMG_4672

Papan tanda di sisi kanan gerbang utama menuju ke perkarangan Kompleks Makam Koto Tinggi. Maklumat tertera mencatatkan bahawa kedudukan kompleks makam ini terletak di Jalan Sultan Ismail.

 

IMG_4673

Foto kompleks makam dari kejauhan dirakam sebaik kaki melangkah masuk melalui gerbang. 

 

IMG_4675

Makam Sultan Assyaidis Syarif Hasyim Abdul Jalil Syaifudin yang memerintah pada 1889 hingga 1908. Almarhum sultan menaiki takhta kerajaan menggantikan ayahandanya Sultan Kasim. Setelah mangkat digelar sebagai Marhum Baginda.

 

IMG_4681M

Nesan kayu bergunungan berukir indah yang sarat dengan ragam hias tumbuhan.

 

IMG_4685

Nesan kayu dengan ragam hias motif teratai terdiri daripada lima tingkat kelopak. Ini adalah makam Almarhum Muda Assyaid Syarif Alui Bin Almarhum Sultan Said Al Syarif Qasim Bin Muhammad Sahabuddin yang mangkat pada 13 Syaaban 1317 H bersamaan 16 Disember 1899 (Sabtu).

 

IMG_4820

Sekitar jam 1.15 tengah hari, kami menuju ke arah binaan istana Siak Sri Indrapura. Kedudukan kompleks makam ke istana ini hanya memakan masa 5 minit dengan berjalan kaki. 

 

IMG_4690

Ruang utama sebaik melangkah masuk dari arah pintu hadapan istana, kami disambut oleh sekumpulan panglima kaku berbaju Melayu hitam. Ruang dalam istana telah beralih fungsi sebagai ruang pameran yang menghimpunkan khazanah kesultanan Siak Sri Indrapura. Pengunjung luar perlu membeli tiket di luar pintu gerbang utama sebelum melangkah masuk ke perkarangan dalam istana.

 

IMG_4696m

Rentaka~ senjata warisan Melayu di ruang serambi Istana Kesultanan Siak Sri Indrapura

 

IMG_4698

Ragam hias pucuk rebung pada permukaan rentaka

 

IMG_4718

Naga berlingkar dari kepala hingga ke ekornya pada permukaan tembikar dengan kombinasi warna kuning dan hijau lumut.

 

IMG_4704m
Foto Sultan Assyaidis Syarif Hasyim Abdul Jalil Syaifuddin (Sultan XI) bermahkota dengan sebilah pedang di tangan. 

 

IMG_4739

Ayahanda di sisi potret Almarhum Sultan Syarif Kasim. Baginda semasa hayatnya pernah menjadi Penasihat Peribadi Presiden Soekarno. Pada tahun 1945 hingga 1950 turut sama membantu perjuangan di Acheh dan bergabung dengan Pasukan Rencong Acheh di bawah pimpinan Ali Hasymi. Baginda telah menyumbangkan sebahagian hartanya untuk membantu perang kemerdekaan melawan penjajah pada tahun 1945.

 

IMG_4726

Potret Tengku Pangeran Embung iaitu ayahanda Mertua Sultan Syarif Kasim

 

IMG_4750

Anak tangga kayu berukir indah ini adalah laluan penghubung antara ruang atas dengan ruang bawah. Kombinasi tiga warna terserlah~ putih, kuning dan merah. Foto-foto paparan berikutnya adalah khanazah yang ditempatkan di bahagian ruang atas istana.

 

IMG_4754

Menjengah Naga Bersisik Emas dengan kepala terngadah! Penghuni setia yang mendiami almari kaca lebih seabad usianya.

 

IMG_4755

Panel ukiran kayu dengan ragam hias cukup indah. Namun sayang diletakkan di bawah. Tiada sebarang maklumat tercatat. Panel kayu bergunungan dengan sulur yang mengapit di sisi kiri dan kanan ini seperti kepala pintu/ gerbang yang telah hilang bahagian puncaknya.

 

IMG_4760

Foto Mahkota Kesultanan Siak Sri Indrapura. Mahkota yang asal kini berada di Jakarta.

 

IMG_4768

Senjata warisan Kesultanan Siak Sri Indrapura

 

IMG_4769

Pistol atau terakol?

 

IMG_4809

Sejumlah dulang tembaga dengan pelbagai saiz, bentuk dan fungsinya.

 

IMG_4827

Kunjungan seterusnya ke lokasi Masjid Raya Syahabuddin yang turut berdekatan dengan istana Siak dan kompleks makam Koto Tinggi. Kami memasuki masjid ini sekitar jam 2.45 petang untuk menunaikan solat jamak. Dalam cuaca yang cerah pada awalnya, awan menjadi gelap tatkala kami melangkah masuk ke ruang dalam masjid. Hujan lebat mencurah dari kaki langit hingga kami sekeluarga perlu menangguhkan hajat untuk pulang segera. Hajat singgah selain menunaikan solat adalah untuk melihat mimbar tua yang berada di sisi mihrab. Namun, entah mengapa saya langsung tidak teringat untuk melihat lebih dekat, jauh sekali merakam foto mimbar tua lebih seabad usianya. Kami beredar dari perkarangan masjid setelah 1 jam berteduh di bawah kubah masjid raya. Saya dimaklumkan oleh penduduk setempat bahawa sudah sebulan daerah Siak Sri Indrapura tidak bermandi hujan. Hujan Rahmat mengiringi perjalanan pulang.

Setelah memasuki kenderaan barulah saya teringat bahawa tujuan utama ke Siak adalah untuk menjejak mimbar tua. Teringat pula saya akan kata-kata ayahanda semasa awal ketibaan kami semasa menuju ke gerbang istana, “InsyaAllah selepas ini ayah nak datang semula.” Ucapan kata yang dapat saya tafsirkan maknanya berhubungkait dengan hajat ayahanda untuk menjejak buat kali ke-2 ke daerah Siak Sri Indrapura. Barangkali saya pula yang harus mengiringi perjalanan ayahanda jika ingin melihat mimbar tua.

 

 IMG_4836

Tiba di sekitar Pekan Baru sekitar jam 6.45 petang setelah melalui 3 jam perjalanan dari Siak. Singgah di sebuah warung menikmati bakso spesial. 

Tamat akhirnya sebuah catatan yang telah tertangguh sekian lama setelah melalui 3 fasa sambungan… sekian.

 
No Comments

Posted in Riau

 

Rokan Hulu: Hari ke-2

07 Sep

 

Tarikh: 30 Mac 2014
Lokasi: Rokan Hulu

 

Catatan “Rokan Hulu: Hari ke-2″ ini adalah kesinambungan daripada rentetan dalam catatan “Pekan Baru: Hari Per-1″ yang dikongsikan lebih empat bulan lalu (03 Mei 2014). Lama sungguh laman sanggar ini tidak dikemaskini. Perumpamaannya seperti sebuah rumah yang dibiarkan bersawang. Tuannya pula sekadar menjengah selayang pandang. Namun, siang tadi digagahi jua sambungan catatan yang tertangguh sekian lamanya. Paksa rela jemari mengetuk papan kekunci merealisasikan siri ini dek mengenangkan berbaki tiga bulan sahaja sebelum 2015 membuka tirainya nanti.

Agenda kunjungan bukanlah bertujuan menjalankan kajian lapangan, namun siri lawatan santai setelah menamatkan pengajian (7 hari setelah melalui Viva PhD). Namun, dalam santai tetap jua saya mensasarkan lokasi cagar budaya agar memperoleh manfaat pada diri selain dapat dikongsi dengan khalayak pembaca di laman FB mahu pun pengunjung di laman sanggar ini. Tanpa lengah bicara, biar disajikan imej visual di sepanjang hari ke-2. Bermula cerita dari lokasi penginapan di Pekan Baru sehinggalah perjalanan ke destinasi tujuannya Rokan Hulu.

 

R1

Sebelum memulakan perjalanan ke lokasi dituju, sarapan dahulu. Alas perut dengan menu bihun sup style Pekan Baru. 

 

pisang keju

Pisang goreng berperisa coklat dan keju. Rasa masam manis pisang goreng garing disaluti manisan perisa coklat dan lemak keju memang terlagi-lagi mau…

 

R4

Dalam perjalanan, singgah di “Pasar Suram” dengan buah-buahan beraneka ragam. Nama sahaja suram tetapi kepelbagaian jenis buahnya bukan main meriah berlonggok dan bergantungan~ baik yang diimport mahupun baka tempatan.

 

R3

Jika ke wilayah Indonesia, biasanya buah salak menjadi pilihan utama. Sebab saiznya yang besar dan rasanya yang lebih manis berbanding buah salak di Malaysia. Untuk makluman, buah salak dengan rasa yang sedikit kelat boleh dijadikan penawar sakit perut (terutamanya bagi mereka yang berulang alik ke tandas dek terlebih atau tersilap makan a.k.a cirit birit).

 

R5
Setelah melalui empat jam perjalanan dari Pekan Baru ke Rokan Hulu. Aksi sebaik tiba di pekan Rokan Hulu 
~ Ate, sementara menunggu kenalan baru dari sebuah kemukiman di Rokan Hulu, teman ambil tempat di ruang tempat duduk pemandu. Berangan sekejap walau pun tiada lesen memandu. 

 

k nell

Pertemuan dengan kenalan baru (kanan) yang membawa saya dan keluarga beristirehat di kediamannya sebelum mengiringi dalam perjalanan seterusnya.

 

Seterusnya, saya dan ahli keluarga dibawa ke kebun tanaman kenalan. Rupa-rupanya, makan tengah hari telah disediakan di sini.  Sementara menanti juadah dihidang tuan rumah, sempat saya merakam foto belahan buah betik yang dibeli oleh bonda di Pasar Suram. Sebelah bahagian telah menjadi hidangan pembuka. Maha Suci Tuhan yang menciptakan~ keunikan ruang lompang di bahagian tengah dengan bentuk bintang mengundang perhatian.

 

R9

Hidangan makan tengah hari telah siap dihidang. Tanpa alas seramik, juadah hanya beralaskan daun pisang~ cukup menyelerakan. Bismillah…

 

R10

Menu utama ayam panggang~ ayam kampung

 

R11

Ulam dan sambal menambah selera… sambal kicap paling sedap yang pernah saya nikmati rasanya. Alhamdulillah…

 

jon kobet

Pertemuan tidak dirancang dengan saudara Junaidi-Syam (Jon Kobet gelar namanya), salah seorang peneliti budaya kelahiran Pasir Pengarayan, Rokan Hulu. Kunjungan ke rumah Jon Kobet adalah atas saranan kenalan saya yang secara kebetulan adalah merupakan rakan baik beliau. Kedatangan saya dan keluarga disambut mesra. Paling teruja apabila mendapati sebuah buku (buku yang dipegang oleh Jon Kobet) bertajuk Memahami Seni Ragam Hias Melayu akan terbit. Saya berasa amat bertuah kerana telah dihadiahkan dengan dua buah buku karangan beliau iaitu Cerita Rakyat Rokan Hulu (2013) dan Caro dan Cakap Adat Nikah Kawin Luhak Rambah (2013)~ cenderahati tanda merai.

 

R13

Tepak sirih dengan pengulangan motif swastika ini adalah antara barang pusaka milik Jon Kobet yang diwarisi daripada lelulur teratas.

 

R14

Lokasi seterusnya adalah menuju ke Masjid Agung Madani di Pasir Pengaraian. Singgah berkunjung melihat seni bina luar dan ruang dalam.

 

RMAKAM

Kunjungan berikutnya adalah siri ziarah ke Kompleks Makam Raja-Raja Rambah di Rambah. Pintu gerbang menuju ke perkarangan makam.

 

R15

Lensa kamera menghala ke arah ayahanda nun di hujung sana. Ziarah ke makam Raja Rambah di bawah rimbunan pohon tua berabad usianya.

 

R16

Salah seuah batu nesan di celahan akar berselirat

 

R17

Bunga bangkai yang tumbuh melata tanpa baja di sekitar Kompleks makam Raja-Raja Rambah. Tumbuhan dengan kudup yang menguncup setinggi 2 meter ini mengingatkan saya terhadap bentuk kayu buton yang sering ditampilkan dalam seni bina. Reka bentuk menghunjam bak kubah yang menjadi perhatian dalam setiap siri kunjungan jejak mihrab dan mimbar sebelumnya turut saya temukan di Rambah. 

 

R18

Destinasi terakhir menuju ke Istana Rokan. Ambil wudhuk di sungai Rokan yang mengalir di belakang istana untuk menunaikan solat jamak takhir di surau bersetentang istana lama.

 

R19

Istana Rokan

 

R20

Selesai bersolat jamak takhir, foto rakaman Istana Rokan diabadikan sebagai penutup cerita perjalanan hari kedua. Maka berakhir jualah tugas saya menyempurnakan catatan yang telah terperap lebih empat bulan lamanya. Bakal menyusul kisah berikutnya, “Siak: Hari ke-3″ yang entah bila akan tiba. Nantikan aja… =)

Mata pula dah mula rasa berbalam-balam… Assalam sebagai penutup tirai malam.

 
No Comments

Posted in Riau

 

Pekan Baru: Hari Per-1

03 May

 

Tarikh : 29 Mac 2014
Lokasi : Pekan Baru

 

RIAU 1

 Sebaik tiba di LCCT, saya dan keluarga bersarapan dahulu.

 

IMG_4588

Mengabadikan foto di bangunan hadapan Lapangan Terbang Sultan Syarif  Kasim, Pekan Baru

 

IMG_4591

Selembayung di hiasan puncak binaan dari jendela kaca kenderaan sewaan

 

IMG_4596

Binaan Anjungan Seri Idrus Tintin di Jalan Sudirman

 

IMG_4600

Binaan Perpustakaan Pekan Baru mengundang perhatian

 

RIAU 3

Singgah di Masjid Agung An Nur, Pekan Baru

 

IMG_4606

Makan tengah hari dengan memilih menu masakan nasi Padang di warung Nasi Kapau Uni Ros

 

IMG_4607

Perjalanan diteruskan menghala ke Masjid Jamek Pekan Baru

 

IMG_4614

Kompleks Makam Marhum Bukit/Pekan di sisi kanan Masjid Raya Pekan Baru

 

RIAU 4

Tiba di Masjid Agung Pekan Baru sekitar waktu zuhur 

 

IMG_4618

Reka bentuk mimbar di ruang dalam masjid. Berdiri di sisi mimbar bilal muda

  

IMG_4639

Empat tiang lama masih dikekalkan di ruang dalam binaan yang telah dibuat renovasi

 

IMG_4642

Binaan Wisata Adat Melayu Riau 

 

IMG_4645

Hasil anyaman rotan di sepanjang jalan di daerah Rumbai mengundang perhatian

  

RIAU 6

Hasil anyaman rotan menuntut kemahiran teknik si pengrajin.  

 

RIAU 7

Daripada rotan menjadi bakul anyaman. Tiga puluh tahun pengalaman
pekerja ini menceburi bidang menghasilkan anyaman rotan.

 

RIAU 9

Lokasi persinggahan akhir di Danau Buatan Lembah Sari.
Danau ini berada dalam daerah Rumbai, Pekan Baru.

 

IMG_4650

Pengunjung boleh bersantai dengan menyewa bot atau perahu di Danau Buatan Lembah Sari.
Di sinilah berakhirnya siri lawatan hari pertama di Pekan Baru.

 

 
No Comments

Posted in Riau

 

Kubah di Tengah Sawah

17 Nov

 

Tarikh: 4 hingga 7 November 2013

Lokasi: Banda Aceh – Aceh Besar – Seulimeum – Sigli – Beureuneun

 

Episod 1: Tanggal 04 November (Isnin)
Dari Kuala Lumpur ke Banda Aceh dan Aceh Besar

 

IMG_4145


Seperti kebiasaan, lokasi pertama kunjungan sebaik menjejakkan kaki ke Tanah Rencong, adalah menuju ke Dayah Nurul Huda di Blang Bintang, Aceh Besar. Hadirnya saya ke sini bertujuan untuk menyampaikan sumbangan kewangan, pakaian dan barangan keperluan daripada saudara mara dan kenalan yang mengirimkan pesan. Dayah ini menempatkan lebih 200 anak-anak yatim dan fakir miskin. Jumlah anak-anak yang bermastautin di sini melebih sekali ganda berbanding kunjungan terdahulu.

 

IMG_4150


Ayahanda (Kiri) dan Tgk. Darmansyah selaku Pengasas Dayah Nurul Huda (Kanan) berbual santai di ruang dalam musalla (tempat solat pelajar perempuan). Dahulunya ruang ini menjadi tempat solat berjemaah bagi pelajar lelaki dan perempuan. Namun, apabila jumlah isi Dayah bertambah, maka ruang solat pelajar lelaki berpindah ke bangunan baru yang siap dibina.

 

aceh 1

 Berfoto kenangan sebelum saya dan ahli keluarga beredar dari perkarangan Dayah Nurul Huda.

 

aceh 2


Lokasi kunjungan berikutnya, singgah bersolat zuhur / jamak taqdim di Masjid Indrapuri (1270) di Aceh Besar. Sebelum berangkat ke Banda Aceh, telah saya susun jadual perjalanan agar kami tiba pada waktu solat zuhur di masjid bersejarah ini.

 

aceh 3


Selepas check in di Siwah Hotel, saya dan ahli keluarga menikmati makan tengah hari di Warung Cecep. Warung bersetentang Sulthan Hotel ini menjadi tempat utama persinggahan apabila menjejakkan kaki di Banda Aceh. Bakso yang paling enak~ sekali cuba pasti mahu menikmati keenakan rasanya sekali lagi dan lagi. Bebola dagingnya diadun sendiri oleh pemilik warung yang pernah menjadi tukang masak di salah sebuah hotel di Pulau Pinang. Beliau kemudiannya menjadi pengusaha bakso di tanah kelahiran sendiri. Bukti penangan rasanya~ sempat saya tapau 2 bungkus (sebungkus untuk adinda yang memesan dan sebungkus  untuk saya) pada hari terakhir berada di Banda Aceh.

 

aceh 4


Dari Warung Cecep beralih ke Masjid Rahmatullah di Lampuuk. 

 

IMG_4171


Saudara Jiwa Wilda (Kiri) dan Ihsan (Kanan)~ 2 orang pemandu yang membawa 9 ahli keluarga termasuk pasangan suami isteri yang merupakan kenalan ayahanda dan bonda. 

 

IMG_4183


Menjamu selera air kelapa limau ais dan ikan bakar di Pantai Lampuuk. Ikan bakar yang paling enak dek adunan sambalnya yang secukup rasa.

 

aceh 11


Pemandangan di luar perkarangan Masjid Raya Baiturrahman. Kedudukan masjid ini hanya sekitar 5 ke 10 minit jika berjalan kaki dari arah penginapan kami.

 

aceh 8


Ruang dalam Masjid Raya Baiturrahman. Kunjungan tanggal 04 November 2013 berakhir di sini sebelum menyusul Episod 2, tanggal 05 November hari berikutnya~ 01 Muharram 1435 H

 

 

Episod 2: Tanggal 05 November (Selasa) / 01 Muharram 1435 H
Dari Banda Aceh ke Seulimeum, Sigli dan Beureuneun

 

IMG_4191


Singgah mengisi angin tayar kenderaan Avanza sewaan di Seulimeum, Aceh Besar sebelum meneruskan perjalanan menghala ke Sigli dan Bereuneun.

 

IMG_4199


Menjejak rumah adat khas Acheh di Seulimeum, Aceh Besar. Turut serta dalam siri perjalanan pada kali ini adalah adinda Nurul Idayu dan suaminya. Lihatlah ketinggian tiang rumah Acheh yang melebihi paras kepala dan mencecah ketinggian 2 meter. Usia rumah ini melebihi 100 tahun menurut pemilik rumahnya.

 

aceh 5


Lesung kaki atau dikenal sebagai “jeungki” iaitu alat tumbuk padi tradisional aceh (info diperoleh daripada Saudara Jamal melalui komen di laman facebook Akal Sari). Lesung kaki atau jeungki ini ditemukan di bawah rumah adat khas Acheh yang dikunjungi (foto tertera di atas).

 

IMG_4200


Rumah adat khas Acheh yang berdekatan turut ditemukan.  Rumah ini tidak berpenghuni sewaktu kunjungan kami.

 

IMG_4205


Bonda Aini berfoto di sisi celung kayu. Menurut bonda, semasa zaman kanak-kanak, kayu api diambil dari hutan dan dijunjung di atas kepala sebelum disusun dalam celung di bawah rumah. Istilah celung buat pertama kali saya ketahui apabila dimaklumkan oleh bonda semasa foto ini dirakamkan.

 

aceh 6


Foto memaparkan binaan Masjid Jamek Baitul Muttaqin di Saree, Seulawah. Dua buah kenderaan Avanza diparkir bersetentang binaan masjid ini sewaktu kami singgah membeli kerepek. Saree terkenal dengan jualan kerepek dalam wilayah Acheh.

 

IMG_4212


Perjalanan diteruskan ke Kota Sigli dan Beureuneun di Pidie. Jalan ini adalah laluan yang sama menuju ke Medan. Jarak perjalanan dari Banda Aceh ke Kota Medan sekitar 9 hingga 10 jam menaiki kenderaan.

 

IMG_4222


Menjejak rumah adat khas Acheh di Keumala, Pidie. Laluan di kemukiman Keumala ini pernah saya lalui pada tanggal 01 Oktober 2009 dalam Jejak Mihrab Acheh: Siri 2. Pada kali ini, laluan ini ditelusuri buat kedua kalinya menemukan saya dengan rumah adat yang tidak terawat. Rumah adat sebegini banyak ditemukan di Reubee berbanding lokasi lainnya.

 

IMG_4223


Makan tengah hari di Warung Semangat Baru yang terletak di Jalan Tangse – Beureuneun, Kota Bakti.

 

aceh 9


Tidak jauh dari arah warung makan, kelihatan tiga anak muda di gerai Raja Molen sedang membuat pisang molen iaitu sejenis kuih tepung rangup berintikan pisang. Sebelum menaiki kenderaan, kami singgah seketika di sini untuk membeli kudapan petang.

 

aceh 7


Singgah bersolat di Masjid Istiqamah, Kota Bakti. Selesai bersolat, kami singgah di gerai menjual kerepek melinjau di Beureuneun sebelum berpatah semula ke arah Banda Aceh.

 

IMG_4232


Menikmati minum petang di warung air tebu di Seulimeum. Kami beristirehat sekitar 20 minit sebelum meneruskan perjalanan pulang ke Banda Aceh.

 

aceh 13


Mentari jingga di kala ghurub tiba…bumantara di jiwa~
Pantai Ulee Lheue lokasi terakhir kunjungan. Sempat beriadah mengayuh itik selama 30 minit sebelum beredar dari pesisir pantai.

 

aceh 14


Makan malam sekadarnya di Gerai Roti Bakar Khas Bandung di Neuseu, Banda Aceh.  Tiada kerusi meja di sediakan, jadi roti bakarnya dibungkus dan dijamah dalam kenderaan.  Avanza yang membawa ayahanda, bonda dan teman tidak turut serta dek masih kekenyangan. Mereka lebih awal berlabuh di kamar peraduan.

 

aceh 12


Lokasi penutup pada tanggal 5 November 2013 adalah di Dayah Nurul Huda. Bertandang semula ke lokasi sama seperti lokasi pertama di awal pembuka cerita. Hadir buat kali kedua pada hari berikutnya dek menghantar barang kiriman daripada kakanda sulung dan hadiah daripada saya sendiri. Menguruskan serahan sumbangan kewangan, pakaian, beras dan barangan dapur lainnya sehingga terlepas pandang menyerahkan kiriman hadiah kepada pengasas Dayah Nurul Huda dan isterinya. Walau pun perlu melalui 30 minit perjalanan dari lokasi penginapan, namun saya hadir jua kerana mengenangkan amanah kakanda selain tidak mahu rasa ralat bersarang di jiwa.

 

Episod 3: Tanggal 06 November (Rabu)
Banda Aceh dan Aceh Besar

 IMG_4241

Kunjungan pertama pada hari ketiga adalah lokasi monumen Bot Lampulo sebelum menikmati pemandangan di Jeti Lampulo.

 

IMG_4268


Ayahanda (berbaju hijau) dan bonda (bertudung merah jambu) serta pasangan kenalan mereka di jeti Lampulo. Lokasi berikutnya menuju ke Pasar Acheh. Namun tidak sempat saya rakamkan foto sepanjang berada di luar perkarangan atau di ruang dalam bangunan Pasar Acheh
.

 

aceh 15


Lokasi berikutnya menuju ke Kapal PLTD Apung. Sambil beberapa ahli keluarga meninjau lokasi kapal, saya bersama ayahanda dan bonda berkongsi kisah tentang bot tersadai atas rumah di Lampulo. Asyik mendengar Saudara Mujiburrizal mengimbas kembali saat tsunami melanda semasa berada di Warung Ummy. Beliaulah orang yang menarik 54 orang yang naik ke atas bot yang berlabuh atas bumbung rumah di Desa Lampulo.

 

aceh 16


Rumah Srikandi Acheh~ Cut Nyak Dien

 

aceh 17


Sebuah kubah di bawa arus tsunami lalu terdampar di sawah. Kubah ini dibawa arus tsunami sekitar 2.5 km dari Desa Lam Teungoh ke Desa Gurah di Peukan Bada ini.

 

IMG_4274

Solat zuhur di Masjid Teuku Umar

 

aceh 18


Rumah Adat Khas Acheh di Muzium Banda Aceh

 

aceh 19


Ayahanda di Makam Sultan Iskandar Muda

 

IMG_4302

Dari Warkop Jasa Ayah Solong di Ulee Kareng membawa ke sebuah Masjid tua (lupa saya catatkan namanya, namun akan dikenalpasti kemudiannya). Di sini saya menemukan mimbar dan mihrab berkembar bergunungan berusia lebih 100 tahun dengan pahatan lambang bulan sabit di puncak gunungan. Masjid tua ini tiada dalam jadual persinggahan, namun hadirnya saya di sini tidak terduga atas perancangan yang Maha Berkuasa. Walaupun penulisan ilmiah telah disempurnakan, namun saya masih meneruskan jejak pencarian subjek kajian mihrab dan mimbar serta khazanah warisan lainnya jika berkesempatan melakukannya di lapangan.

 

aceh 20


Sebelum pulang ke hotel penginapan, saya sempat bertemu dengan Pn Laila Abd Jalil, penulis buku Arsitektur Masjid Kuno di Aceh. Buku terbitan Bandar Publishing ini adalah hasil kajian ilmiah beliau semasa menjalankan penelitan ijazah sarjana (MA) dalam bidang seni bina. Beliau adalah antara teman sealiran yang sering saya rujuki semasa menjalankan penyelidikan mihrab dan mimbar di cakupan wilayah Acheh. Pertemuan dengan Pn. Laila adalah penutup kepada siri perjalanan hari ketiga ini.

 

Episod 4: Tanggal 07 November (Khamis)
Banda Aceh

 

Aktiviti santai sekitar jantung kota Banda Aceh sebelum bertolak pulang sekitar jam 5 petang…

 

Catatan Sebuah Diari Harian

30 Oct

 

Assalam pembuka kalam…

Lama benar rasanya tidak mengemaskini laman persinggahan. Jika tidak salah catatan terakhir diabadikan perkongsiannya sekitar bulan Julai yang lalu. Banyak bahan yang ingin dikongsikan, namun kekangan waktu menjadi halangan (sekadar alasan…buat melapik hujah sandaran).

Jam di dinding menghampiri 5 pagi, keinginan menulis hadir membuak-buak pula seawal pagi tanggal 30 Oktober ini. Ini bukan bicara ilmiah, sekadar santai buat mukadimah. Moga menjadi pendorong tuan empunya laman sanggar agar menggerakkan jari jemari memetik papan kekunci~ meneruskan catatan serba ringkas. Hadirlah wahai semangat yang semakin pudar, semoga sentiasa mekar. Catatan Sebuah Diari Harian serba ringkas buat paparan di laman persinggahan daku sajikan…

 

CATATAN HARIAN 2009

 

IMG_4132

Kulit Hadapan

 

IMG_4129

Halaman Dalam

 

Tahun 2009 sebuah diari harian dihasilkan sendiri tanpa menggunakan diari subsidi. Sejumlah kertas putih bersaiz A4 dijilid. Diari sebegini difikirkan sesuai mencatatkan apa jua tugasan harian dan perbincangan. Ruang permukaan lembaran yang luas memudahkan daku menzahirkan apa jua aktiviti yang dilakukan seharian. Kecenderungan membuat catatan peribadi dalam sebuah diari sebenarnya telah dimulai sejak di bangku sekolah rendah lagi. Malah, permukaan resit-resit kenderaan awam antaranya seperti bas, teksi dan kapal terbang, resit belian barangan, tisu dan sebagainya turut menjadi bahan untuk mencatatkan segala ilham yang hadir di kotak fikir. Gamaknya mengikut acuan ayahanda dan bonda yang turut memiliki diari tahunan untuk mencatatkan aktiviti seharian yang masih diteruskan sehingga kini. Namun, perbezaan diari terdahulu dengan diari 2009 ini~ catatan harian dihasilkan secara lebih tersusun mengikut kronologi masa agar tidak terlepas pandang segala aktiviti yang dirancang.

 

 _________________________________________________________________________________________________


CATATAN HARIAN 2010

 

IMG_4141

Kulit Hadapan

 

IMG_4134

Halaman Dalam

 

Diari tahun 2010, semakin kecil ruang catatan seperti paparan. Diari subsidi yang diberi bapa saudara dari sebelah bonda yang daku panggil Asyu Noli. Selain catatan peribadi, diari harian ini turut memuatkan sejumlah lakaran beserta ukuran mihrab dan mimbar kajian semasa daku berada di lapangan.

 

 _________________________________________________________________________________________________


CATATAN HARIAN 2011

 

IMG_4137

Kulit Hadapan

 

IMG_4136

Halaman Dalam

 

Diari harian 2011 berkulit hitam dengan pembahagian 3 ruang catatan di setiap halaman dalam. Diari ini bukan diari subsidi seperti dua tahun sebelumnya, tetapi dibeli sendiri.

 

_________________________________________________________________________________________________

CATATAN HARIAN 2012

 

IMG_4139

Kulit Hadapan

 

IMG_4135

Halaman Dalam

 

Diari harian 2012 dengan pembahagian 3 ruang catatan di setiap halaman dalam~ sama seperti diari tahun sebelumnya. Diari subsidi dengan kemasan ikatan gelung besi agar lembaran kertas tidak terlerai lalu tercerai isi.

 _________________________________________________________________________________________________


CATATAN HARIAN 2013

 

IMG_4138

Kulit Hadapan

 

IMG_4143

Halaman Dalam

 

Diari tahun ini…sebuah catatan yang perlu sentiasa dikemaskini dari semasa ke semasa.  Catatan melangkah ke bulan November mencatatkan jejak ke wilayah Acheh pada minggu pertama. Minggu terakhir pula ke Langkawi melalui program Biro Tatanegara. 

Catatan Sebuah Diari Harian yang serba ringkas namun bermakna. Kecenderungan menulis sejak dari dahulu, kini dan hari-hari berikutnya. Jika di alam realiti, diari dan pena peneman setia manakala di alam maya pula, laman sanggar ini menjadi persinggahan buat merakam segala kisah atau sekadar berlipur lara. 

Buat tetamu yang singgah menjengah secara intai-intai atau istiqamah~ Sekian sahaja penulisan santai daku kongsikan.

Buat ahli keluarga yang amat jarang bertandang~ Bila daku sudah tiada lagi di dunia, diari 5 tahun ini terakam segala cerita agar kalian mengerti cara tuan empunya sanggar ini menyusun rutin harian dan jadual kerja~ Hamba Allah yang amat sederhana, namun rumit memahami isi hatinya…